31 – Rapat Darurat

Now Reading
31 – Rapat Darurat

Sekarang, setelah si bodoh itu pergi, ini yang harus kami lakukan.
Tepat saat itu juga, Souei kembali dari tugas pengintaiannya.
Sangat tepat waktu.
Mengumpulkan semuanya, aku memutuskan untuk menggelar pertemuan.
Dari Hobgoblin ada Rigurdo, Rugurdo, Rigur, Regurdo, Rogurdo, dan Ririna.
Kaijin mewakili Dwarft.
Benimaru, Hakurou, Shion dan SOuei mewakili Oni.
Dan Aku sendiri.
Semuanya berjumlah 12. Para anggota inti. Kaijin juga mewakili departemen Pengolahan dan Pembangunan.
Departemen produksi ditangani oleh Ririna.
Departemen pemerintahan dipimpin oleh Rigurdo, dan 3 lainnya di cabang yuridis, legislatif dan eksekutif.
Bagaimanapun, semua departemen belum sempurna sekarang…
Itu akan menjadi masalah di masa depan.
Departemen militer dipimpin Benimaru dan Hakurou.
Departemen informasi oleh SOuei.
Departemen pertahanan oleh Rigur.
Sekarang kamu hanya memiliki 6 departemen aktif di kota.
Meskipun aku bilang “aktif”, mereka hanya sekedar nama, bagaimanapun juga merupakan ide yang bagus mengembangkan mereka pelan-pelan.
Sekarang, semuanya hidup tanpa khawatir tentang makanan.
Departemen pertahanan juga biasanya berburu, jadi sektor itu akan baik-baik saja.
Jika berbicara tentang itu, Rigur mengatasi semuanya dengan baik. Dia adalah salah satu pahlawan dibalik bayangan bukan.
Terus terang saja, tentang departemen militer, Benimaru tak tahu apapun kecuali personil yang ada saat perang.
Jadi, itu hanya pemimpin atas nama saja. Itu adalah sesuatu yang harus aku lakukan.
Ririna terlihat menjanjikan. Setelah mendapatkan tanaman yang seperti kentang, dia sukses dalam mengembangannya.
Dengan siklus panen yang singkat, dan bernutrisi tinggi, itu akan meningkatkan suplai makanan kami.
Kedepannya, saan kita berbisnis dengan manusia, kita harus mendapatkan berbagai jenis benih tanaman.
Departemen Pengolahan dan Pembangunan ditangani oleh Kaijin.
Dia biasanya ahli dalam menempa, tapi setelah Kurobee bergabung, dia berakhir menjadi manager.
Sepertinya Kaijin sepenuhnya berpisah dengan bidang keahliannya. Bagaimanapun juga dia menyerahkan segalanya pada Kurobee.
Menurut Kaijin, mereka masih sibuk menempa, tapi saat semuanya tenang, dia akan berada di bidang produksi sepenuhnya. Seperti itu.
Dia mungkin ingin kembali secepatnya.
Shion berkewajiban merawatku? Aku ingin memikirkan kembali posisi itu, namun sekarang, dimanapun kita menempatkannya, itu akan buruk untuk jantungku.
Untuk sekarang, mari kita tunggu saja.
Dan tentang Souei.
Dia aneh.
Aku tahu kalau aku menunjukkan sebagai ninja… tapi dia menanggapinya terlalu berlebihan.
Dia dapat membuat bayangan dari segala sisi.
Meskipun kemampuannya menurun, mereka tidak memiliki batas area pengaktifan.
Lebih lagi, dia dapat memunculkan 6 bayangan tanpa batasan.
Dan meskipun kemampuan mereka menurun,itu hanya Hp dan Mp nya menjadi 1/10 dari yang aslinya. Pergerakan mereka dan kekuatan mereka tidak berubah sama sekali.
Kemampuannya mengungguliku.
Sebenarnya, para Oni itu aneh.
Souei, seperti yang telah aku jelaskan.
Shuna yang spesialis di bidang analisis, membangkitkan unique skill [Analytic].
Kemampuan kami mirin, dengan perbedaan tanpa memakan targetnya. Dia dapat melakukan analisa hanya dengan melihatnya saja.
Kurobee membangkitkan unique skill [Researcher]. Kemampuan ini juga memiliki kemiripan besar dengan milikku.
Sebagai orang yang menguasai bidang produksi, itu merupakan kemampuan yang sangat berguna.
Hakurou memiliki kemampuan persepsinya yang telah dipercepat ribuan kali. Jadi dasarnya dia tak mungkin kalah dalam pertarungan.
Shion seperti yang kau kita, dia mendapatkan [Herculean Strenght EX] dan [Physical Strenght EX] Terlebih lagi, dia juga membangkitkan skill spesial [Battle Craze] yang dia tak boleh gunakan.
Terakhir, Benimaru. Si bajingan ini mendapatkan [Black Lightning] dari semuanya. Yang benar saja!. Dari semua skill berbahayaku, itu merupakan salah satu yang tak ingin dipelajari oleh orang lain!
Aku pikir aku harus memikirkan solusinya.
Bagaimanapun, mereka semua diwarisi oleh kemampuanku dan menyempurnakan evolusinya.

Sekarang ayo kita mulai pertemuannya.

[Pertema-tama, mari kita dengar laporannya.]

Mendengar perintahku, Souei mulai menjelaskan keadaan.
Semuanya mendengarkan dengan seksama.
Dia mengirim 6 bayangan untuk mendapatkan informasi

1. Desa Goblin
2. Keadaan rawa
3. Keadaan pasukan Orc

Dia sepertinya mengirim 2 bayangan di setiap lokasi.

Pertama-tama, para goblin memutuskan untuk bergabung dengan pasukan Lizarmen pimpinan Gabil sebagai prajuritnya.
Mungkin kadal yang waktu itu.
Untuk memutuskan melayani si idiot itu, sungguh selera yang jelek. Mereka yang menolak bergabung dengannya pergi ke berbagai tempat.
Mungkin ada beberapa yang menuju ke negeri manusia, namun mereka sepertinya akan menjadi target perbudakan.
Selama para goblin membentuk komunitas di hutan, para manusia tidak akan mengusik mereka, tapi jika kau menginvasi daerah mereka, mereka pasti akan menunjukkan taringnya.
Dan semenjak aku tak mengetahui kekuatan manusia, mereka mungkin akan menawarkan perbudakan secepatnya.
Kalau mereka melakukan itu, para goblin akan tetap hidup bersembunti. Masa depan mereka sepertinya suram.
Saat mendengarkan masalah ini, aku juga mendengar laporan tentang Gabil.
Sepertinya, goblin yang berhasil ia kumpulkan berjumlah 7.000 orang.
Pasukan yang lumayan.
Seperti yang telah kita kumpulkan, mereka sudah menghubungi para Orc, namun ditolak. Sepertinya mereka bisa menggunakan kepalanya sedikit.
Bagaimanapun, mereka juga dipaksa memberikan semua makanannya, jadi meski mereka dapat bertahan hidup, pasti akan ada yang mati akhirnya.
Tapi kami tak akan berbuat sesuatu tentang itu.
Banyak keputusan dari para pemimpin clan yang berakhir dengan dibunuhnya mereka oleh orc.
Disamping itu, kita bukanlah NPO.
Kami baru memulai membangun kota, tapi membuangnya tidaklah lucu.
Jika kami membiarkan invasi orc lebih jauh, ekosistem hutan pasti akan rusak.
Ini yang membuat kami harus menghentikan mereka di rawa.

Sekarang tentang rawa.
Sekarang, Pemimpin Lizardmen sedang menyatukan pasukan, dan mempersiapan 10.000 pasukan.
Hidup di danau penuh ikan, mereka memiliki cukup sumber makanan.
Lebih lagi, mereka membuat barikade dengan labirin alami yang siap akan berbagai serangan.
Tapi apakah mereka setakut itu menghadapi pasukan orc?

Jadi mari kita dengar tentang orc.
Pasukan orc berjumlah 200.000.

[Huh? 200.000!!!]

Aku tidak sengaja berteriak.
Orc yang menyerang desa ogre hanya berjumlah 10.000.

[Jadi yang menyerang desa kami hanyalah 1 divisi?] [Benar. Setelah investigasi, sekarang menjadi jelas. Pasukan mereka berjumlah 200.000! Datang dari utara, mereka mengambil rute memutar dan menuju rawa.]

Hmm. Aku masih tak tahu keadaan geografi.

[Souei, apa kau memiliki peta atau sesuatu?] [Apakah benda yang disebut peta itu?] [Eh?] [[[???]]]

Apa yang dia barusan bilang.
Untuk beberapa orang yang tak tahu tentang peta…
Kaijin mungkin tahu. Dia mengerti beberapa, tapi tidak dalam penghitungannya.
Sepertinya dunia ini menganggap peta sebagai rahasia militer.
Kakek Hakurou menggambar peta dari sekeliling desa dari balok kayu.
Tidak memiliki kertas merepotkan.
Bagaimanapun, sambil memegang balok kayu, kita akan mengukir peta sekeliling desa.
Dengan peta di kepalaku, pengetahuan Rigur, kita memiliki kemampuan merekam informasi Hakurou.
Dengan begini, dengan semua pengetahuan kita, kita bisa membuat peta dasar.
Sebelum masuk ke permasalahan utama. Kita menghabiskan waktu 2 jam untuk pembuatan peta.
Dan ada sedikit istirahat.
Aku tak memerlukannya, tapi para goblin mungkin membutuhkannya.

Shuuna membawa makanan di nampan.
Mengikutinya, sekelompok gadis mengikutinya dengan membawa nampan yang lain.
Aku berubah ke wujud manusiaku.
Mungkin istirahat memang tak penting, tapi makan itu penting, aku berhasil berubah dengan berpakaian langsung. Sepertinya latihanku membuahkan hasil.
Makanan berjejeran di depanku.
Dan untuk beberapa alasan, Shuuna duduk disampingku. Sepertinya aku harus mengeceknya…
Penampilannya normal, tapi bagaimana isinya? Meskipun kurang bumbu, tapi sepertinya banyak bahan-bahan yang digoreng bersamanya…
Siapa yang memasak ini? Aku merasakan tatapan tajam dari sampingku.
Gulp. Sepertinya, aku mulai gugup.

[Itadakimasu!]

Sampai aku bilang begitu, tidak ada yang bergerak.
Sepertinya jika aku tidak makan dulu, tidak ada yang memulainya. Aku berharap seseorang akan mulai makan, tapi sepertinya aku harus memulainya.
Ini baik-baik saja. Shion tidak membuat ini!
Bagaimanapun, aku sedikit menyesal berubah kewujud yang bisa merasakan makanan.
Dengan pemikiran itu, aku meraih makanan. Tapi tidak dengan sumpit, sejak kita hanya memiliki sendok.
Dengan sesendok sup di tangan, aku mencicipinya sedikit… itu terasa enak.

[Enak!!!]

Setelah aku bilang begitu, semuanya bergerak.
Tapi hey… kalian semua, bagaimana bisa kalian melihat tuan kalian minum racun! Meskipun tidak ada yang beracun..
Dan juga aku memiliki ketahanan terdapat kebanyakan racun…
Meskipun begitu, aku harus lebih berhati-hati.
Saat itu, Shuuna bermain dengan beberapa benang sebelumnya…
Setelah mendengar pujianku, wajah Suuna tersenyum lebar.
Mengambil piringku, dia menyuapiku.
Terlihat sedikit senang dan malu.
Meskipun aku adalah orang dewasa, aku memiliki hati anak-anak. Penampilan seorang gadis kecil. Meskipun jika aku membiarkan dia menyuapiku, pastinya tidak akan menimbulkan masalah.
*Fufun* Tawa kemenangan keluar saat dia menatap Shion.
Air mata mulai keluar dari mata Shion, tapi ekspresinya berubah cepat menjadi kaget saat ia mencicipi masakannya.
Benar Shuuna. Jika kau memoles kemampuan memasakku sedikit lagi, itu pasti akan bersinar.
Jangan pernah kau berfikiran untuk meletakkan barang aneh ke makanan!
Bahkan tanpa bumbu, untuk mampu mengeluarkan rasa bahan dengan baik.
Tapi menjadikan Benimaru untuk hidangan sebelum ini? Itu yang tidak harus aku ketahui.

Dengan berakhirnya sesi makan berakhir pula istirahat kami.
Kita menggunakan waktu dengan bagus.
Tapi kita harus menuju masalah sebenarnnya.

[Benda yang menunjukkan keadaan geografis disebut peta. Melihat peta ini, lanjutkan laporannya.]

Setelah bilang begitu, semuanya mengerumuni peta.
Jadi aku juga bisa mengirimkan gambaran dengan menggunakan [Telepathic Communication].
Souei menandai pasukan orc dengan potongan kayu,
Aku sedang dalam proses mengajari goblin tentang penghitungan, jadi aku yakin mereka akan mengerti.
Tapi sebelum kita melakukan itu, kita harus melanjutkan diskusinya.
Rute invasi orc.
Ada 3 rute yang mengarah ke pusat Jura Forest yang bisa orc gunakan.
Pertama rute dari pegunungan Canaat. Lalu ada melalui sungai Ameld. Merupakan penghubung antara hutan bagian utara dan selatan.
Tapi jalannya tidak lurus, ada sungai yang melewatinya ke timur.
Mereka mungkin menempatkan pasukannya ditempat dimana sungai Ameld dan Kerajaan Timur bertemu.
Bagaimanapun, tidak ada rute yang mendukung pasukan orc sekarang.
Mungkin saja mereka memutuskan untuk menginvasi rawa dari barat.
Menurut Hakurou, ada komunitas Treant di hutan ini, jadi menghindari mereka mungkin akan menghabiskan tenaga mereka.
Rute barat merupakan desa Ogre, tapi keadaannya sudah diketahui.
Mereka merupakan jenis yang high class, tapi sangatlah sedikit. Jadi orc memutuskan menghindari treant, yang high class dan berjumlah banyak.
Dan setelah memusnahkan ogre, mereka membuka rute invasi ke rawa dan sekarang mereka merencanakan formasinya.

[Bagaimanapun, dengan 200.000 pasukan, bagaimana mereka memberi makannya? Apa yang mereka makan?]

Pada pertanyaanku,

[Aku melihatnya. Ada pasukan yang membawa kereta makanan. Bagaimanapun, itu tidaklah cukup…]

Dengan ragu-ragu dia menambahkan,

[Ini hanya pendapatku, tapi aku pikir mereka harusnya mati kelaparan dan berubah menjadi kanibal…]

Hal yang sangat mengganggu baru saja dia katakan.
Ueee…. apakah orc adalah jenis yang seperti itu?

[Bagaimanapun alasannya…] [Mereka sepertinya memakan apapun, tapi bukankah ini diluar perkiraan?]

Pada pertanyaanku,

[Tidak, aku tidak yakin tentang hal itu, Bagaimanapun tidak ada mayat yang mereka tinggalkan. Dan desa kita telah disapu bersih tanpa ada sisa. Ada skill yang mengganjal, tapi…]

Setelah menyadari kenyataan, Suei berkata.

[Mungkinkah itu …. Orc Lord?]

Tanpa menunggu respon Souei, Benimaru menimpali.

[Pastinya. Meskipun tidak pasti, namun kemungkinan besar Orc Lord sudah muncul. Setidaknya, high class Orc Knight memimpin mereka. Mungkin yang telah menyerang desa kami.]

Kesimpulan dari omongannya, Orc Lord merupakan monster unik yang mempunyai kemampuan memerintah para orc.
Muncul sekali dalam ribuan tahun. Menyebabkan kehancuran di dunia, monster yang mengerikan.
Dan dia sepertinya memiliki Unique skill [Starving Ones].
Skill ini, diberikan pada rekannya, membuat mereka memakan apapun yang dilihatnya. Sungguh skill yang buruk.
Yang penting, waktu yang dibutuhkan sangatlah singkat.
Tapi sekarang, dia sudah tumbuh dan mempersiapkan pasukan. Jika dia kurang pengetahuan, ada kemungkinan besar kalau Demon Lord akan mempercepat perkembangannya.
Pada saat ini, orc lord adalah keberadaan yang menyusahkan.
Orang merepotkan seperti itu seharusnya dikalahkan dari dulu…
Tapi aku tak akan protes.
Sambil mengingat keberadaan orc lord, kami meneruskan pertemuannya.
Sambil menata pecahan kayu sebagai ganti bidak, kami menandai pasukan Lizardmen yang berjumlah 10.000.
Dibelakang mereka, pasukan gabil berjumlah 7.000.
Setelah kita melakukan itu, kita bisa melihat dengan jelas keanehan pasukan orc…
Tapi yang lebih penting.

[Dengan begini, markas kadal idiot itu akan hancur dalam sekali serang bukan?]

Benar. Utusan Lizardmen yang dipanggil Gabil.
Orang itu berencana menyerang benteng Lizardmen saat mereka sibuk bertarung dengan Orc. Lizardmen yang lelah dan telah berkurang pasti akan kalah dengan cepat.
Itulah bagaimana para goblin diposisikan.
Bagaimanapun, tidak ada alasan untuk menyerang jenisnya sendiri.
Itu mungkin hanya kecurigaan karena penempatan pasukannya yang aneh.
Bagaimanapun juga,

[Hmm. Jadi Begitu.]

Hakurou mengangguk. Ada api aneh yang menyala di matanya.
Bagaimanapun juga, jika mereka bisa mendapatkan markasnya, mereka akan dihancurkan oleh para orc.
Aku berfikir terlalu banyak bukan.

[Aku hanya berfikir terlalu banyak. Maaf, aku amatir di masalah ini.]

Aku berencana untuk melanjutkan diskusi dengan itu, namun…

[Tidak, yang anda katakan memang benar. Aku tidak bisa memikirkan alasan lain akan penempatannya] [Orang itu memanglah idiot. Dia mungkin berniat melakukan kudeta.]

Sungguh pendapat dari anggota departemen militer.
Maksudku, aku tahu kalau dia idiot… tapi apakah seidiot itu?

[Bagaimanapun, untuk masalah ini, menghentikan orang itu merupakan hal yang terbaik.]

Sekarang tujuan sudah didapat.
Sekarang, bagaimana kita menghentikan Gabil?

[Aku akan membentuk aliansi yang resmi dengan Lizarmen. Kita memang sedikit. Bagaimanapun, aku merasa kita tidak bisa mengabaikan mereka.]

Hakurou menambahkan, dan semuanya mengerti.
Aku juga setuju.

Tapi membentuk aliansi adalah hal yang bagus. Kita terlalu kalah jumlah. Bukankah kita hanya akan dimanfaatkan akhirnya?]

Aku mencoba mengutarakan kekhawatiranku.
Para Oni bertukar pandang.

[Rimuru-sama, tenangkan dirimu! Masing-masing dari kami bisa menghadapi 10.000 pasukan, anda tidak perlu khawatir!]

Hakurou menjawab sebagai perwakilan.
“Mereka terlalu banyak membaca manga… tidak mungkin masing-masing dari mereka dapat menghadapi 10.000 paasukan” itu yang aku fikirkan, tapi

[Rimuru-sama, saya berencana untuk bernegosiasi. Untuk berdiskusi langsung dengan pemimpin Lizardmen. Akankah anda mengijinkan?]

Souei meminta itu dan menunggu jawabanku.
Sungguh percaya diri! Haruskah kita mencoba menyerahkan padanya?
Menggunakan peta, kita membuat beberapa prediksi. Yang memberikan. kita sedikit ketenangan.
Aku memutuskan untuk mengirim Souei.

[Ok! Untuk masalah ini, aku menyuruhmu untuk berbicara dengan pemimpin Lizardmen. Bersikap adillah!]

Dengan begitu, aku mengirim Souei.

[Ay! Saya hidup untuk melayanimu!]

Dengan jawaban itu, dia langsung menghilang ke kegelapan.
Dia memiliki kaki yang cepat. Sepertinya dia sudah pergi.

[Yang lainnya, dengan mengingat ini semua, lanjutkan persiapan!]

Kalimat itulah yang mengakhiri rapat.
Untuk beberapa hal, kita harus memutuskan tindakan kita.
Jika kita membuat aliansi mungkin akan bagus, dan jika kita tidak bisa, kita akan melewatinya.
Tidak ada gunanya berfikir tentang hal itu. Lebih baik kita melakukan apa yang kita bisa.

Dan kemudian kami meneruskan persiapan sambil menunggu pihak yang bergerak di papan.
Tapi orc lord kah. Jika dia memang muncul, itu mungkin menjadi pertarungan yang menyusahkan.
Berfikir tentang masa depan membuatku melankolis.

What's your reaction?
Thumbs
0%
Happy
0%
Cool
0%
Sad
0%
Angry
0%
About The Author
rhid