24 – Reminiscence ~ Funeral March

Now Reading
24 – Reminiscence ~ Funeral March

Api mengalir dari langit seperti hujan … itu adegan pertama yang aku ingat.

Tangan ibu, yang aku pegang begitu indah, tampak terlalu terang.

Aku takut untuk melihatnya.

Bom napalm meledak di udara membakar lingkungan disekitarnya menjadi lautan api.

Aku harus lari ke suatu tempat?

Semuanya tertutup api …

Izawa Shizue perlahan-lahan tenggelam dalam keputusasaan. Dan kemudian, dia merasa bermandikan cahaya yang kuat …

Ah … jadi ini adalah di mana aku akan mati ya …

Dia hanya seorang gadis muda, tetapi banyak hal yang belum dia bisa mengerti.

Dia empat tahun pada saat itu.

Tanpa kerabat, ia tinggal sendirian dengan ibunya.

Ayahnya perancang, dan wajahnyanya tidak bisa ia ingat.

Dia merasa tidak diberkati atau malang. Yang menjadi norma, dia tidak bisa melakukan apa apa hanya sia-sia dan menerima.

“Apakah kamu ingin hidup? Jika kamu menginginkan kehidupan, menjawab panggilanku! ”

Sebuah suara bergema di kepalanya.

Apakah aku ingin hidup? Mengapa? Aku tidak mengerti.

Dia terlalu muda untuk menjawab pertanyaan seperti itu.

Namun … melihat ibunya yang menghilang tanpa meningalkan apa-apa selain tangannya … Aku ingin hidup! Dia menjerit.

<>

Aku ingin hidup tanpa harus takut api!

<>

Setelah aku membuka mata, aku berada di sarang demon.

Yang di depanku, adalah Demon Lord yang indah.

Rambut panjang keemasan, mata biru. Wajah nya juga indah, mata berbentuk almond.

Dan kulit sangat pucat itu hampir transparan.

Begitu indah bahwa hal itu tidak akan aneh jika ia salah mengiranya sebagai seorang wanita.

Leon Cromwell.

Dia adalah siapa? Dia adalah manusia yang disebut Demon Lord. Juga dikenal sebagai Demon Blond.

“Aah … gagal lagi.”

Dia bergumam, kehilangan minat dalam dirinya.

Namun, dia tidak membunuh gadis yang tubuhnya ditutupi luka bakar.

Slime Datte Ken 06.jpg
Dia bukan masalah baginya.

Dan gadis itu menemukan bahwa itulah fakta yang menjengkelkan.

Bahkan sekarang dia kadang-kadang ingat. Wajah cantik. Dan, mata sombong, tanpa bunga.

Tapi pada saat itu, dia hanya bisa bertahan hidup dengan menempel padanya,

Pada akhirnya, ia diselamatkan oleh kemauan Demon Lord.

“Tunggu sebentar…”

Dia mengulurkan tangan kepadanya.

“Mungkin dia, indah seperti malaikat, akankah kamu menyembuhkan rasa sakitku?” Jadi dia berpikir, tapi …

“Aku Pikir itu hanya sampah, tapi hal ini cocok dengan api, ya.”

Dengan kata-kata itu, ia menyebut monster api Ifrit. Tanpa mantra, seolah-olah ia bernapas.

Dan memanggil Ifrit, mematuhi tanpa pertanyaan.

“Aku memberikan kepada dagingmu. Gunakan!”

Kata-kata, untuk gadis itu, menjadi bukti tak terbantahkan gagah harapannya.

Dan dengan demikian, rasa sakitnya merasa berubah menjadi kebencian

Sebagai kutukan ini (trauma) terukir sendiri dalam hatinya.

Namun, ini bisa juga dikatakan bahwa kepemilikan ini memungkinkan dia untuk menjaga hidupnya.

Sejak itu, berapa banyak waktu telah berlalu …?

Sebagai demon api, dia memerintah atas salah satu benteng Demon lord. Di Sisinya, sebagai demon yang memiliki status yang tinggi.

* Gotsun gotsun gotsun *

Jejak bergema melalui lorong-lorong kastil.

Demon Lord sudah lari. Meninggalkan benteng ini.

Gadis itu berada dibarisan belakang. Sepotong korban.

Demon lord telah memperlakukan dia sebagai alat sampai akhir. Tidak ada yang menunjukkan hal yang baik.

Orang yang mendekatinya adalah “Pahlawan”.

rambut hitam panjang berkumpul menjadi ekor kuda, dan menutupi tubuhnya cahaya armor hitam nya.

Sebuah keindahan yang akan menyaingi Demon Lord. Satu-satunya perbedaan, pahlawan adalah seorang wanita.

Dengan satu pandangan, ia yakin.

Aku tidak bisa menang!

Ketika pikiran yang dikuasai pikiran Ifrit ini, sedikit ego gadis itu telah kembali.

Dia tampak pahlawan di matanya.

“…tolong aku…”

Kata-kata yang satu ini mudah diabaikan. Siapa yang percaya kata-kata demon …?

Namun,

“Ini akan baik-baik saja dari sekarang. Kerja bagus kamu akan aman bersamaku! ”

Dan sejak saat itu dia dirawat oleh pahlawan.

“Topeng Anti-Demon” yang dia kenakan mengendalikan Ifrit dan menyembunyikan luka bakar nya.

Seluruh tubuhnya ditutupi dengan jubah, dan dengan demikian ia mengikuti pahlawan. Dan suatu hari, dia mendapatkan julukan “Ledakan Monarch”.

Lalu suatu hari pahlawan melakukan perjalanan.

Alasan yang dia masih tidak mengerti. mungkin alasan pahlawan yang tidak bisa mengabaikannya.

Gadis itu juga merencanakan tindakan serupa. Bahwa suatu hari ia akan mengatur suatu perjalanan.

Untuk membunuh Demon Lord.

Yang telah menyelamatkan hidupnya, dan kemudian mencampakanya.

Artinya, membunuh Demon Lord Leon Cromwell menjadi tujuan hidupnya.

Oleh karena itu, gadis itu hampir tidak menemukan tindakan keji pahlawan.

Tapi ada satu penyesalannya yaitu tidak pernah melihat senyuman sang pahlawan.

Sejak itu, gadis itu menjadi terkenal karena perbuatan heroik nya.

Kadang-kadang ia disebut salah satu pendiri Asosiasi Kebebasan, dia telah bekerja untuk ekspansi dan manfaat dari Kerjasama Uni Adventurer.

Dia juga mengambil bagian petualang pelatihan dan penerus nya.

Pada suatu waktu, ia mengajari muridnya dengan sangat baik.

Dengan tulus, murni tatapan-anak. Kagurazaka Yuuki.

Dengan tertekan seorang gadis. Sakaguchi Hinata.

Kedua adalah siswa yang sangat baik dan sesama Wisatawan dunia dari jepang.

Kedua adalah kutub yang berlawanan.

Cerah dan optimis Yuuki, dan dendam-terhadap-dunia Hinata.

“Itu mungkin karena Hinata diserang saat dia datang ke sini.”

Begitu pikir Shizue.

Dia mampu membunuh para penyerang, dan dengan demikian melarikan diri dengan aman, tapi mungkin membuat beberapa kenangan menakutkan sebagai hasilnya.

Dia berpikir bahwa Hinata entah bagaimana mirip dengan dirinya sendiri, dan dengan demikian tumbuh simpatik.

Tapi, itu adalah sebuah kesalahan.

“Sensei, terima kasih untuk perawatan yang telah anda tunjukkan. Aku takut tidak ada apa-apa lagi yang bisa aku pelajari dari Anda. Kami juga akan bertemu lagi, aku pikir.”

Dengan kata-kata itu, dan tanpa pandangan kedua, Hinata telah meninggalkan Shizue.

Dia, dalam satu bulan saja, telah melampaui Shizue dalam kekuatan. Seperti biasa keunggulan …

Setelah beberapa tahun, Hinata telah menerima pos penting dalam kekaisaran, tetapi tidak puas.

Sebaliknya, ia diperlakukan dengan ketidakpedulian ringan …

Sebagai perbandingan, Yuuki adalah seorang anak yang manis.

Setelah berkerjasama dengan Uni Adventurer kemudian resmi mengubah nama menjadi Asosiasi Kebebasan, Yuuki telah memperkenalkan sistem peringkat saat ini.

Sebagai hasil dari itu, korban selama misi penaklukan sangat menurun.

Dan dengan demikian, sampai hari ini.

Shizue telah mendukung Yuuki dari belakang layar.

Artinya, ia tidak lagi bisa melakukan apa-apa selain menjadi panduan petualang baru.

Dan, baru-baru ini, Pada saat ia menghabiskan waktu sebagai demon mulai menghantuinya dalam mimpinya.

Karena umur nya berkurang, dia merasa tidak mampu untuk menahan kesadaran Ifrit ini lagi. Namun, “Topeng anti-Demon” belum rusak.

Jadi dia berkata pada dirinya sendiri, “aku tidak akan hidup lebih lama lagi!”

“Jadi, mari kita setidaknya menembakkan panah pada demon lord.”

Jadi, dia memutuskan untuk berangkat.

Kemudian dia melaporkan kepada Yuuki.

Tanpa kata, dia mengakui ketetapan hatinya. Mungkin ia ingin menghentikanya, tapi …

Pada saat itu, sebuah pesan datang dari serikat Kerajaan Farmas.

hilangnya Veldora menegaskannya. Untuk melanjutkan penyelidikan!

Apakah itu mungkin beberapa bimbingan ilahi?

Dalam hal apapun, mereka membutuhkan bantuan untuk masuk ke hutan.

Seseorang yang diperlukan untuk menyelinap dengan trio.

spesialisasi mereka yang ia telah dengar dari Yuuki. Dan seperti yang dia dengar, mereka adalah kelompok yang ceria.

Dia senang telah bertemu sahabat yang baik pada perjalanan terakhirnya.

Sebuah kota yang aneh.

Diselamatkan oleh monster, mereka dibawa ke sana.

Nah, itu tidak benar-benar sebuah kota, meskipun; itu hanya kurang lebih satu bangunan, semua orang hidup di tenda-tenda. Jelas itu merupakan tindakan sementara.

Meski begitu, itu penuh dengan kehidupan dan monster (!) Dengan senang hati bekerja di sana. Sebuah kota yang aneh. Itu tak terpikirkan, di tempat pertama, untuk diselamatkan oleh monster.

Apakah dengan dia menggunakan kekuatan api dia bisa dengan mudah membakar habis semut raksasa; tapi, dia merasa bahwa dia tidak harus melakukanya.

Artinya, setiap kali dia menggunakan kekuatannya, kesadaran Ifrit ini akan diperkuat.

kelalaiannya dapat menyebabkan kekuatannya berjalan liar.

Dengan demikian, dia bertemu dengan seorang monster yang aneh, dengan sikap seorang raja, angkuh yang merendahkan diri sendiri.

Itu Lucu.

Meskipun monster bisa berbicara, kata-kata yang diucapkan adalah,

“Meskipun aku lendir, aku bukan lendir yang jahat” dan seperti itu!

Sebuah garis yang tidak akan ada yang pernah percaya.

Kesenangan ini pun tiba-tiba berakhir.

Aku masih belum mencapai tujuanku …

Pada saat kekuatan hidupnya tampaknya sampai pada titik akhir penghabisan, Ifrit mengambil alih kesadarannya.

Sekali lagi … Aku akan menimbulkan masalah bagi orang di sekitar…

Seolah-olah mencibir pada pikiran dan harapannya, demon telah terwujudkan.

Dan dia kehilangan kesadarannya.

……….

… ..

..

Aku mencoba untuk memeriksa kondisi wanita itu.

Kemungkinannya adalah, tidak peduli berapa lama aku menunggu,

Dia mungkin tidak akan terbangun.

Namun, sebagai rekan senegaranya, aku ingin melihatnya sampai akhir. Itulah apa yang aku pikirkan.

Tiga petualang terluka berada dalam semangat yang tinggi.

“Aku tidak akan membayar tagihan rumah sakitmu!” Aku ingin berteriak, tapi,

“Apa ini? Luka bakar telah benar-benar menghilang … dan kulitku terasa halus dan mengkilap!”

“Luar biasa… dengan cedera ini, aku pikir kami akan terbaring di tempat tidur selama berminggu-minggu …”

“Yah, aku berpikir … orang-orang ini memiliki beberapa obat yang menakjubkan.”

Mereka tampaknya telah sembuh tanpa masalah. Namun,

“Tapi, dengan ini, kita tidak akan mendapatkan kompensasi cedera, bukan?”

“Ya … Tidak ada yang akan percaya dengan kita …”

“Yup … tapi aku akan mengambil ini untuk ditinggalkan dengan luka!”

Tiba-tiba mereka sudah mulai mendiskusikan kekhawatiran keuangan mereka.

Mereka tidak bisa membaca suasana hati sama sekali.

Mari kita memberitahu mereka untuk datang berkumpul ke sini kapan-kapan,

“Apa yang harus kami laporkan ke guild master?”

Tapi sebaliknya, mereka adalah orang-orang yang bertanya.

Aku dengan senang hati meninggalkan pesan bagi mereka untuk diberikan.

Aku mengagumi petualang. Tapi, karena aku mungkin tidak akan mampu menghindari pemeriksaan latar belakang, mendaftar dengan serikat mungkin terbukti sulit bagi sebuah monster.

Dengan demikian, untuk membayar utangnya, Cabal akan menyebutkan nama Rimuru ke master gilda setelah mereka kembali.

Benar-benar, begitu hebat.

Menjadi senang dengan mereka, aku memutuskan untuk memberikan mereka beberapa hadiah perpisahan,

Jubah laba-laba,

Scalemail,

armor kulit keras,

Aku menyerahkan kepada mereka barang tersebut bersamaan dengan 10 buah obat restorasi.

“Apa !!! Ada apa dengan jubah ini !!! Begitu ringan, tapi kokoh! Sebenarnya, sangat kokoh!”

“Whoa !!! Scalemail yang terkenal !!! Tunggu, tidakah ini merupakan produk master Garm?! Aku akan membuatnya sebagai pusaka keluarga !!!”

“Eeh! Apakah baik-baik saja ini? Hal ini jelas terbuang untuk orang sepertiku. Dan telah menggunakan kulit serigala Bertaring seperti ini… ”

Apa yang harus dikatakan, reaksi ribut lebih dari harapkanku.

Dan baik, aku memberikannya kepada mereka karena mereka kehilangan peralatan mereka karena api itu, dan aku tidak akan mampu memberinya pengganti.

Itu jelas bukan kesalahanku, tapi aku bisa bersimpati sedikit.

Dan selain itu, apa yang aku beri pada mereka adalah barang sia-sia yang merupakan produk tes.

Yang, tentu saja, aku tidak akan memberitahukannya kepada mereka.

Karena mereka sangat senang dengan hadiah. Tidak perlu mengecewakan mereka.

Tidak masalah. Tidak perlu memberitahu mereka.

Sejak, itu merupakan sebagai produk tes, tetapi kualitas itu cukup baik!

Nah, jika mereka senang, mereka pasti akan menyampaikan pesan.

Pada akhirnya, tiga orang ini memangilku Danna (Dermawan), dan cukup melekat.

Dan meskipun mereka sangat khawatir kepada Shizu-san, mereka berangkat tiga hari kemudian.

Dan seminggu telah berlalu. Shizu-san telah terbangun.

“Ini … Aku mengerti … maaf karena telah membuat masalah”

Dia sepenuhnya sadar.

Sepertinya dia jelas ingat waktunya sebagai demon.

“Aku melihat mimpi … Sebuah mimpi nostalgia. Dari kota … yang aku tidak bisa lagi ingat kembali”

Di Jepang?

“Hei, Slime-san. Bisakah kamu mengatakan namamu?”

Aku pikir aku sudah memperkenalkan diri sebagai Rimuru.

“Rimuru”

Dia menutup matanya seakan berpikir keras.

“Bisakah kamu memberitahukan aku nama aslimu?”

Jadi dia bertanya.

Apakah dia mengetahuinya? Dan setelah beberapa saat ragu-ragu.

“Baik. Kamu tidak akan berlangsung lama bagaimanapun juga. Aku Mikami Satoru.”

nama asliku. Yang tidak pernah aku pikir aku akan katakan lagi.

“Seperti yang aku pikir, kamu dari Jepang, ya … Aku bertanya-tanya apakah itu suatu situasi yang aneh??. udara yang kamu bawa, kamu tahu itu sangat nostalgia”

Diam. Lalu,

“Aku juga menanyakan hal ini kepada muridku. Apa kamu pernah melihat kota yang indah? Kota yak tak pernah terbakar oleh lautan api …?”

“Oh. Mari ku pikirkan.”

Setelah berkata demikian, aku menyampaikan kenanganku dengan [Komunikasi Telepati]. Sebuah keterampilan yang benar-benar berguna di saat-saat seperti ini.

“Ah…”

Air mata bergulir di pipinya. Dan,

“… Slime-san … tidak, Satoru-san. Apakah kamu mau mendengarkan permintaanku?”

“Apa itu?”

Mungkin beberapa permintaan apa gunanya lagian.

Tapi, karena aku memutuskan untuk merawatnya sampai akhir, aku setidaknya bisa mendengarkan permintaannya.

“Silakan makan aku …!”

Apa? Apa yang nenek ini katakan?

“Kamu memakan kutukan yang ditempatkan padaku … Itu akan membuatku sangat bahagia. Yah, aku ingin mengalahkan orang yang mengutukku, tapi …

Dalam kasus apapun, itu akan menjadi mustahil bagiku.

permintaan terakhirku. Bisakah kamu menempatkan aku untuk beristirahat dalam dirimu?

Kau tahu, aku … benci berada di dunia ini. Tapi, aku tidak bisa membawa diri untuk membenci dunia ini … seperti orang itu …

Ada kesempatan aku suatu hari nanti … bertemu pria itu lagi …

Jadi, aku tidak ingin dilahirkan kembali di dunia ini.

Silahkan. Aku mohon, makan aku!”

Hmph.

Apa permintaan ini??. Ini terlalu sederhana bagiku.

Bagiku untuk menjadi segel nya. Bagiku, untuk berhasil memakan kebencian nya.

Aku tidak yakin? Untuk menempatkan hatinya dengan tenang, dan mengirim liburnya dengan damai .. Aku membuat keputusan.

“Baik. Aku akan melakukan pembalasan utuk mu. Siapa namanya?”

Dia membuka matanya dengan lebar karena pertanyaanku, dan dengan air mata mengalir berkata …

“Leon Cromwell. Demon Lord terkuat… ”

Seperti ia sedang berdoa, ia tampak menangis di mata ku.

“Aku bersumpah! Dengan nama Mikami Satoru … tidak, dengan nama Rimuru Tempest! Aku akan memaksa Leon Cromwell menyesal telah mengeluarkan kebencianmu”

Terima kasih … gumamnya.

Dan, dia menutup matanya. Dan seolah-olah jatuh tertidur, ia menghembuskan napas terakhirnya.

<>

Beristirahat dengan damai, dalam diriku!

[IYA]! Aku merespon. Dan, aku berdoa …

Dalam diriku, tanpa bangun untuk selamanya, mungkin kamu hanya melihat dan terjun ke dunia mimpi …

Gotsun gotsun gotsun … *

Gadis itu mengangkat wajahnya ke atas.

Perempuan muda, dengan wajah yang cantik.

Dan, dengan lega, dia tersenyum.

Di sini kamu! Jangan tinggalkan aku lagi!

Slime Datte Ken 11.jpg
Tapi bayang-bayang perempuan itu hanya menggelengkan kepala, dan menunjuk ke suatu tempat.

Gadis itu, wajahnya berubah sedih, melihat ke mana mereka menunjuk.

Dan disana,

Ibu!!!

Diisi dengan kebahagiaan, ia bergegas menuju orang tuanya.

Bayangan, setelah dikonfirmasi ini, menghilang. Seolah-olah mereka tidak pernah ada di sana.

Mungkin, mereka hantu yang diciptakan oleh gadis itu sendiri …

Dan, gadis itu bertemu kembali dengan ibunya.

Perjalanan panjang sekarang telah berakhir.

What's your reaction?
Thumbs
0%
Happy
0%
Cool
0%
Sad
0%
Angry
0%
About The Author
rhid