09 – Negosiasi dengan Goblins

Now Reading
09 – Negosiasi dengan Goblins

Aku melirik goblin.

Goblin, dari apa yang aku lihat, mereka cukup putus asa. Mereka berjaga-jaga, dengan senjata di tangan; dan sopan memanggil ku.

Sayangnya, banyak yang tampak telah melarikan diri.

Tapi seperti yang diharapkan dari pemimpin, Dia menatapku lurus-lurus … err, lurus ke arahku.

Baik.

Aku merasa beberapa kecerdasan dari yang satu ini. Mungkin aku bisa berbicara dengan baik.

Akankah suaraku mencapai ..?

Aku mencoba memikirkan kata-kata yang tepat untuk diucapkan dan mengataknya kepada goblin.

“Harus aku katakan, senang bertemu denganmu? Aku lendir, Rimuru.”

Goblin mulai bergumam di antara mereka sendiri.

Apakah mereka terkejut bahwa lendir bisa berbicara?, tapi …

Beberapa di antara mereka, yang mengenakan pakaian polos membuang senjata mereka.

Aku tidak benar-benar mengerti.

“Guga, O tuan yang kuat! Kami sangat memahami kekuatan besar Anda! Kami mohon, turunkan suara Anda !!!”

Mu? Apakah pikiran ku terpasang terlalu kuat? Jadi aku kira telepati tidak begitu baik. Mereka hanya akan lebih takut.

“Salahku. Aku masih tidak bisa mengatur dengan sangat baik.”

Kurasa aku akan minta maaf.

“Kami tidak layak. Tidak perlu meminta maaf kepada kami!”

Sepertinya kata-kata ku menjangkau mereka.

Ini adalah beberapa latihan yang baik.

Oh dan omong-omong, aku berbicara dalam bahasa Jepang, namun entah bagaimana, mereka memahaminya.

“Jadi, apa yang kamu butuhkan dari ku? Aku tidak memiliki alasan tertentu untuk mengangu mu.”

Karena mereka telah sopan bertanya, aku kira aku akan dengan sopan menjawab.

Dan mungkin itu terlalu banyak, tapi untuk memastikan mereka terus takut denganku, aku mengatakan itu dengan sedikit tegas.

“Jadi seperti itu. Di jalan ini, berdiri desa kami. Kami merasa ada monster yang kuat, sehingga kami datang kemari sebagai tindakan pencegahan.”

“Kehadiran seekor monster yang kuat ? Salah satu yang aku tidak bisa deteksi ..? ”

“Guga, gugaga, Anda bercanda! Bahkan berpakaian dalam bentuk itu, kami tidak akan tertipu!”

Sepertinya mereka sudah benar-benar punya ide yang salah. (TL Note: Peringatan! Orang yang keliru adalah Rimuru!)

Mereka benar-benar yakin bahwa monster kuat itu adalah lendir.

Seperti yang diharapkan dari goblin, yang terkenal karena monster peringkat rendah.

Setelah berbicara dengan goblin untuk sementara waktu, sepertinya aku diundang mampir ke desa mereka.

Artinya, sepertinya aku akan menginap.

Meskipun mereka terlihat buruk, tampaknya mereka memiliki hati yang besar.

Dan meskipun aku tidak perlu tidur, mengambil istirahat mungkin ide yang baik.

Dengan pikiran itu, aku memutuskan untuk menerima tawaran tersebut dan pergi ke desa mereka.

.

Kami membahas banyak hal.

Ketua goblin mengatakan bahwa, dewa yang mereka sembah baru saja menghilang.

Bersamaan dengan kepergiannya, berbagai monster mulai bergerak.

Selain itu, jumlah petualang yang kuat meningkat.

Dan seterusnya.

Dan, selama percakapan, aku akhirnya menjadi bisa dengan jelas mendengar kata-kata mereka.

Bahwa aku mungkin dapat atribut untuk memiliki terbiasa mendengarkan dengan [Sihir Persepsi].

Ini mungkin hal yang baik aku berlatih dengan goblin sebelum berbicara dengan orang.

Begitulah percakapanku dengan goblin.

Desa ini … di mana? Adalah apa yang aku ingin katakan, mengingat betapa kotor itu.

Bagaimanapun juga, aku tidak mengharapkan goblin membersihkan sarang mereka.

Meski begitu, mereka membimbingku ke tempat bangunan yang tampak terbaik.

Atapnya terbuat dari jerami busuk, dan begitu penuh dengan lubang; dindingnya hanya ditumpuk kayu lapis …

Oleh standar dunia, bahkan perumahan kumuh adalah lebih baik! Itulah betapa buruknya itu.

“Kami mohon maaf untuk membuat Anda menunggu, tamu terhormat.”

Goblin mengatakan saat memasuki bangunan.

Pemimpin goblin yang telah menunjukkan kepada ku daerah sekitarnya sampai sekarang kemudian pindah untuk menghadiri pertemuan ini.

“Ah … tidak keberatan. Aku tidak menunggu cukup lama”

Aku mencoba untuk menanggapi dengan yang terbaik mengunakan senyum-bisnis seperti yang aku bisa gunakan.

Tentu saja, senyum terbaik lendir mungkin.

Mereka mengatakan bahwa senyum tunggal dapat mengubah negosiasi mendukung seseorang. Harus kuakui, bahkan aku rentan terhadap keterampilan itu.

Bukan berarti aku tahu apa yang sedang kita negosiasi kan…

“Kami dengan rendah hati meminta maaf atas ketidakmampuan untuk menyediakan akomodasi yang lebih baik. Saat ini saya memiliki kesenangan menjabat sebagai kepala desa disini.”

Goblin ini mengatakan sesuatu sebelum aku minum teh.

Yang aku harus akui, itu agak mengejutkan.

Aku menghisap teh. (Untuk penonton, mungkin tampak seperti aku menggulingkan cangkir dan menyerapnya.)

Itu tanpa rasa. Yang jelas, mengingat aku tidak punya selera.

Apakah itu hal yang baik atau tidak-aku tidak tahu … setelah memeriksa bahan-bahan, aku menegaskan bahwa itu tidak beracun.

Selain itu, aku bisa merasakan upaya tulus mereka di perhotelan dari cawan ini.

“Jadi, untuk apa engkau pergi keluar dari caramu untuk mengundangku ke sini?”

Aku pergi langsung ke titik poin. “Mari kita menjadi teman dengan sesama monster!” … Mungkin hal itu terlihat seperti itu bukan alasan yang baik hati.

Meskipun kepala desa tegang dan mulai gemetar, ia tampaknya telah menguatkan dirinya dan terus bertanya.

Dan ini adalah apa yang dia katakan,

“Jika saya bisa, Apakah anda menyadari baru-baru ini kenaikan dalam kegiatan antara monster-monster, bukan?”

Yang aku dengar dalam perjalanan ke sini.

“Kami telah tinggal sampai sekarang dalam damai karena perlindungan dari dewa kami; Namun, ia tampaknya telah bersembunyi sekitar sebulan yang lalu …

Karena menghilang, monster di dekatnya telah mulai menyerang tanah ini …

Kami, diri kami sendiri, tidak menyambut serbuan mereka, dan merespon dengan kekuatan; tapi, pasukan kami …”

Hmmmm.

Bukankah dewa itu menjadi … Veldora? Cocok dengan waktu menghilangnya…

Dalam kasus apapun, tampaknya goblin ingin meminta bantuanku.

“Aku memahami permintaanmu. Namun, menjadi lendir, aku ragu aku bisa hidup sampai dengan harapan mu.”

“Hahaha, bagaimana rendah hatinya! Sebagai sebuah lendir yang bisa memancarkan aura demon yang begitu kuat! Kami tidak begitu lancang untuk mencoba menebak mengapa Anda telah mengambil penampilan itu, tapi kami sadar-Anda adalah monster Bernama, bukan?”(Aura Demon=Energi Magis)

aura demom … katanya? Apa itu? Aku tidak ingat memancarkan itu …

Jadi, aku mencoba untuk mengamati diri dengan [Sihir Persepsi].

Ada beberapa jenis aura yang tidak menyenangkan melayang disekitarku.

Ugh … Aku harusnya melihat ketika meniru monster atau mencoba [Body Armor] …

Bagaimana memalukannya …. Ini terasa seperti berjalan menyusuri jalan utama dengan kamu terbang terbuka lebar.

Konsentrasi energi magis yang tinggi gua mungkin membingungkan indraku.

Tapi, ini tidak baik! Benar-benar keluar dari pertanyaan! Sekarang, aku akhirnya memahami rasa takut monster ‘dariku…

Apa monster ingin membuat musuh dengan mencari pria berbahaya ini?

(Tidak ada idiot yang mendapatkan tertipu oleh penampilan di sini!) Semacam itu.

Welp …

“Fufufu. Seperti yang diharapkan dari kepala desa, engkau mengerti?”

“Itu jelas, kasih karunia Anda! pesona menakjubkan Anda tidak dapat disembunyikan!”

“Aku mengerti, aku tahu. Engkau tampaknya menjadi sekelompok yang menjanjikan.”

Aku mulai terbawa suasana, tidak aku.

Mari kita bermain bersama dengan kesalahpahaman mereka dan memanipulasi mereka sedikit.

Pada saat yang sama, mari kita coba untuk menghapus aura yang tak menyenangkan ini (aura demon).

Seakan menyerap aura, aku mencoba untuk mengarahkan energi magis luar ke dalam.

“Ooh! Anda telah menguji kami! Dan marilah kita berterima kasih. Ada banyak yang takut aura besar Anda.”

Sepertinya aura berhasil hilang. Dari apa yang aku lihat, aku sekarang terlihat seperti lendir normal.

Tapi.

Setelah aku berkeliaran sebagai lendir yang normal …

Aku mungkin akan menjadi kesal dengan semua perkelahian sekarang …

Jadi tidakah aura ini hal yang baik?

“Hal ini sangat! Setelah melihat auraku dan belum lagi berbicara sebelum aku, hal ini biasa dilakukan!”

Begitu baiknya tentang hal itu …? Aku cari masalah? Yah, aku akan menanggung dengan itu untuk saat ini.

Seperti seorang aktor,

“Ay! kebaikan Anda yang terbuang pada kami. Jika Anda mau, kita tidak akan menanyakan mengenai wajah benar Anda. Jangan-jangan Anda marah, kami berharap bagi Anda untuk mendengarkan permintaan kami. Bisakah kita berharap untuk kebaikan seperti itu?” (TL Note: mendengarkan yang dimaksud adalah cara kuno untuk mendengarkan, bayangkan goblin yang menyembah-nyembah-setingkat menyembah dewa)

Nah, mungkin.

“Jangan menghindari subjek. Biarkan aku mendengarnya!”

Sementara mempertahankan sikap angkuh, aku menekankan kepala desa untuk menjelaskan rincian.

Cerita berlanjut sebagai demikian.

Datang dari negeri-negeri timur, monster baru mengancam keseimbangan wilayah ini.

Selanjutnya, tampaknya ada beberapa desa goblin di sekitar sini.

Desa ini menjadi salah satu dari mereka, tetapi mereka memiliki banyak pertempuran dengan pendatang baru dan kehilangan banyak prajurit yang baik.

Tapi masalah sebenarnya adalah nama prajurit.

Ia menjabat sebagai wali dari desa ini; dan, ketika ia kehilangan, desa menemukan dirinya dalam situasi berbahaya. masyarakat goblin lain telah meninggalkannya.

“Sementara pendatang baru merusak desa itu, kami akan datang dengan rencana!” Jadi desa-desa lain pikir.

Dan tidak peduli berapa banyak Kepala Goblin dan Pemimpin memohon mereka, mereka dingin menegur.

Demikianlah kisah pahit goblin yang disampaikan.

“Aku mengerti … berapa banyak goblin yang hidup di desa ini? Di antara mereka, berapa banyak yang bisa bertarung?”

“Ya, ada seratus penghuni. Jika kita termasuk perempuan, enam puluh yang mampu bertarung.”

Kedengarannya agak tidak bisa diandalkan.

Namun, bahkan memahami matematika dasar … goblin ini lumayan cerdas.

“Hmph. Bagaimana lawan? Berapa banyak dan apa ras mereka?”

“Ah iya. Dari spesies serigala, keluarga Fang Wolf. Pada saat ini, bahkan sepuluh dari kita hampir tidak cocok dengan salah satu dari mereka … Dan ada seratus dari mereka …”

Ha..? Yang mengatur ini untuk permainan kesulitan Mustahil ?!

Aku menatap kepala desa di mata.

Tidak, dia tidak berbohong. Matanya sungguh-sungguh.

Ada beberapa poin yang meragukan, tapi aku mungkin bisa percaya kata-katanya untuk sebagian besar.

“Tentang prajurit goblin. Mereka tahu mereka tidak bisa menang dan masih melemparkan hidup mereka jauh sia-sia?”

“… Tidak, intel ini adalah hasil dari menyerahkan kehidupan mereka.”(TL Note: menyerahkan hidup ini artinya si goblin matia matian untuk mendapatkan informasi)

kata-kata selanjutnya membuat aku menyesali pertanyaanku.

Goblin itu adalah anak Chief, dan kakak Goblin Pemimpin.

Setelah mendengar situasi, aku berhenti untuk berpikir.

Tanpa kata, Kepala desa menanti keputusanku.

Apakah aku hanya melihat air mata di matanya? … Mungkin aku hanya membayangkan itu.

Air mata tidak sesuai dengan monster.

Arogansi tidak. Itulah penampilan yang tepat dari monster yang ketakutan.

“Kepala desa, ada satu hal yang aku ingin mengkonfirmasi. Jika aku menyelamatkan desa ini, apa yang akan menjadi upahku? Apa yang akan engkau lakukan untukku?”

Bukan berarti aku tidak akan melakukan ini tanpa hadiah.

Tapi, kita sedang berbicara tentang seratus musuh 1 dari mereka sekuat sepuluh goblin.

Ini tidak akan menjadi mudah layaknya berjalan-jalan di taman.

Jika aku meniru ular hitam aku mungkin dapat mengatasinya, tapi …

Ini bukan masalahku bisakah aku dengan mudah menerima.

“Kami menawarkan kesetiaan kita! Silahkan melindungi kita. Jika Anda melakukannya, kita akan selamanya melayani Anda !!!”

Jujur, aku bisa melakukannya tanpa loyalitas mereka.

Tapi, setelah mengalami 90 hari kesendirian, aku benar-benar menikmati berbicara dengan goblin.

Seandainya aku manusia, aku mungkin telah dipukul mundur oleh kekotoran mereka.

Tapi, aku sekarang monster. Aku tidak takut penyakit.

Selain itu, mata kepala desa ini. Seolah-olah mengatakan Aku satu-satunya harapan mereka, mereka.

Sama seperti di dunia masa lalu, aku lemah untuk jenis yang sering bergantung.

Sambil menggerutu dalam hati, mendengarkan keluhan dari kouhaiku, dan memenuhi permintaan dari pelanggan dan senpai …

“Sangat baik! Aku akan menerima permintaan itu!.”

Aku menerima dengan gaya yang berlebihan.

Dan, aku menjadi master dari goblin, dan wali mereka.

What's your reaction?
Thumbs
0%
Happy
0%
Cool
0%
Sad
0%
Angry
0%
About The Author
rhid